• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

January 19, 2014

[Part 1 of 3] 66,66 % Bulan Januari: Mulai dari pernikahan Arie-Nevi, ngebolang ke TMII dan KRB, hingga debut freelance gue..

Januari biasanya identik dengan sesuatu yang serba baru.. Gak terkecuali juga buat gue.. Walaupun akhir tahun 2013 kemarin ditutup dengan kabar yang kurang mengenakkan (dengan kontrak gue gak diperpanjang lagi di Antam), tapi gak ada alasan juga bagi gue buat patah semangat.. Dan, justru di situ tantangannya..


Part 1: Kesasar di daerah Yang-Gak-Tau-Namanya

Oke, awal Januari kemarin kita buka dengan pernikahannya Arie sama Nevi.. Buat yang mau baca ttg detail acaranya bisa langsung meluncur ke TKP di blognya Sony.. Gue mau ceritain ttg perjalanan gue aja Indramayu.. 

Rute perjalanan gue nih dari Indramayu ke Garut..
Awalnya sih, gue berencana mau pake bis.. Cuma kok, setelah gue pikir-pikir, kenapa gak pake motor aja? Sekalian bernostalgia jaman kuliah yang biasa menempuh 375 km Jogja-Indramayu selama 7 jam.. Hehe.. Akhirnya gue putusin pake Vario bokap.. 

Perjalanan berangkat awalnya mulus.. Ya, mulus karena gue bareng sama sepupu gue, Aa Udin, sama istrinya, Teh Ima, yang memang mau ke Sumedang.. Menempuh jalan Widasari - Kadipaten yang lumayan mulus dengan cuaca cerah membuat perjalanan menjadi menyenangkan, awalnya.. Sampe perempatan Kadipaten, perjalanan berlanjut ke arah barat yang merupakan jalur ramai Cirebon-Bandung.. Berjibaku dengan truk, bis, dan mobil-mobil besar lainnya jadi santapan di jalur ini..

Nyampe Sumedang, gue sempetin istirahat dan shalat Ashar dulu.. Rencana awal, gue mau lanjutin ke arah Cileunyi bwt kemudian balik arah ke timur di sana.. Tapi, melihat arus kendaraan arah Cirebon-Bandung yang sangat padat-merayap, gue putusin cari jalur alternatif.. Naasnya, gue terlalu percaya diri dengan Google Maps.. Setelah gue masukkan koordinat hotelnya Arie, gue disaranin sama Google Maps buat ambil jalur ke arah selatan dari Sumedang Kota.. Tanpa ba-bi-bu tanya sana-sini, gue langsung iya-in aja.. Oke, jalan ke arah selatan lumayan bagus.. Level kemulusan jalan semakin ke selatan semakin berubah.. Mulai dari level bagus, berubah jadi lumayan.. Setelah lumayan, level berubah ke 'oke lah', berubah lagi menjadi 'buset dah', berubah lagi menjadi, 'ini apaan?', berubah lagi menjadi, 'ini jalan apa sungai kering?'...

Sialnya, gue berada di jalan dengan level 'ini jalan apa sungai kering?' selama kurang lebih 1,5 jam.. Dengan Vario yang mesinnya cuma 110 cc dan ground clearance yang sangat rendah serta ban standar yang gak cocok buat diajak offroad, otomatis gue gak bisa gaspol.. Oya, di area jalan ini gue sempet mikir kalo gue musti balik arah aja.. Soalnya sempat sinyal GPS ilang dan gue berada di tempat yang gak ada rumah warga.. Setelah liat speedometer, bensin gue gak bakalan cukup kalo gue balik arah.. Berbekal tekad yang kuat dan hati yang menyebut nama-Nya (ini apaan? hahaha..), gue ikutin aja jalan yang cuma satu-satunya itu.. Dan akhirnya gue nemu jalan gede, jalan raya Tasik-Garut! Dan, itu udah maghrib aja.. Parahnya lagi, cuaca gak mendukung.. Jadilah gue menepi di SPBU sambil makan malam di sekitaran Nagrek.. 

Habis Isya, gue lanjutin perjalanan.. Sampelah di tempat Arie sekitar jam setengah 9..

Pelajaran yang bisa gue ambil dari "perjalanan ini terasa sangat menyedihkan, sayang engkau tak duduk di sampingku kawan" (Buset, ini mah Ebiet G. Ade) ini adalah sebagai berikut:
  • Jangan terlalu pede dengan Google Maps! Gue perkirain perjalanan cuma sekitaran 3-4 jam (Google Maps memperkirakan cuma 2,5 jam)!
  • Gak ada salahnya nanya ke warga sekitar ttg kondisi jalan sekitar sana.. Dari Sumedang, salah satu pertimbangan ambil arah ke selatan adalah jaraknya yang lebih deket 10km jika dibandingkan dengan kalo gue ambil arah Cileunyi.. Tapi, karena kondisi jalannya yang bikin bokong gak nyaman, waktu molor hingga lebih dari 2 jam..
  • Isi bensin jangan nunggu bensin tinggal dikit.. Ya, gak ngisi bensin di setiap SPBU juga.. Gue nyesel juga soalnya pas sinyal GPS ilang, bensin tinggal dikit banget.. Kalo gak beruntung, gue bisa kemalaman di daerah yang gak jelas..

Okelah, tapi touring pake motor kali ini worth it banget lah.. Gue bisa ngumpul bareng temen-temen, gue bisa 'iri' sama Arie dan Nevi, gue bisa 'have fun' di pemandian air yang katanya panas itu..

Front Row (L-R): Tedjo, Gigih (Alex), Gue, Danas, Siti, Dhea, Prina, Yudha..
Middle Row (L-R): Wisnu, Lupek, Astha, Agus.. BackRow (L-R): Sony, Nahdhi.. Yang moto: Cocho.. (Source: Grup WA GF07)

0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com