• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

April 25, 2011

Karaoke Membawa Musibah..

Kalo gratisan emang harus ada syarat dan kondisinya.. Gak cuma tarif operator aja yang makin norak dengan jargon, "Gratis FB-an sepuasnya!" atau "Nelpon Nol Rupiah dari Detik Pertama!". atau, "Mau alay kayak kita-kita? pake kartu As!" (Hehe, yang terakhir, no offense ya buat penggemarnya Sm*sh, becanda doang kok..
Ya, gak cuma operator doang yang gratisannya pake "bintang-kecil-di-langit-yang-biru", tapi juga karaoke..

Oke, gak ada yang salah sama HB (baca: Hyperbox), bukan Hamengkubuwono lho, itu mah Sultan Jogja.. Karena emang gak ada gratisan yang pake syarat-syarat aneh.. Kemarin sih rencananya kami cuma berempat, Gue, Chocho, Bey, sama Sony.. Tapi nasib berkata lain.. Datanglah seorang bidadari yang baru turundari kahyangan.. Buset, nih kayak cerita sinetron di Indos*ar aje!  Siapa lagi kalo bukan Made..



Gue sama ketiga batangan yang lain sih gak berharap lebih, maksudnya kita emang udah siapin duit buat bayar.. Tapi gak tau kenapa si Made malah mau bayarin kita-kita.. Walhasil, gue yang berada pada kondisi "kiriman yang telat", seketika itu juga berlinang air mata.. Doa gue bener-bener terkabul malam sebelumnya, gue emang kadang-kadang suka Tahajud kalo pengin karaoke gratis, habis itu dilanjut Shalat Istikharah buat milih playlist lagu yang bakal gue nyanyiin.. Betapa lebaynya kan gue?

Oke, karaoke berjalan dengan mulus.. Mulai dari Life In Technocolor II sama Yellow-nya Coldplay sampe The Time-nya siapa gitu, lupa yang nyanyi.. Gue juga sempet duet sama Made di lagu My Heart yang OST-nya Heart.. Yaelah, kalo masih belum tau sih, itu yang bintangnya si Acha sama Irwansyah.. Kalo si Made sih asik-asik aja pas nyanyi, lha gue? Suara pas-pasan gini! Tapi (lagi-lagi) gak tau kenapa, nilai gue sama Made bisa tinggi, bayaingin, SEMBILAN PULUH EMPAT! Mungkin gue bakal kasih saran ke operatornya buat servisin program penghitung nilainya itu.. Kayaknya udah kacau tuh!

Nah, nasib gue berubah 180 derajat setelah karaoke kelar.. Karena gue gak bawa motor, karena pas berangkat sama Stehul, maka gue dengan terpaksanya naik TransJogja. Karena gak tau halte terdekat, gue minta Sony anterin ke halte UPN..

Nyampe sana, krik-krik-krik.. Gue harus nunggu bis 3A selama lebih dari 15 menit.. Gile aje, jam 5 kurang seperempat gue baru naik.. Dan, gue harus berdiri dengan tas punggung berisi laptop, sementara tangan kiri gue menenteng helm dan tangan gue pegangan sama gantungan.. Mungkin ini yang dinamakan musibah, tapi ternyata enggak! Tuhan hanya menguji gue selama 8 menit, karena setelah di halte Terminal mana gitu, banyak yang turun.. Karena gue berdiri paling depan, gue duduk di kursi paling depan, persis sebelahnya supir..

Walaupun ini TransJogja, tapi tetep aja bau-baunya masih kayak kobutri.. Bedanya gue gak harus terpaksa mendengarkan suara pengamen, yang menurut gue lebih pantesan jadi penyanyi reggea, kalo yang suka naik Jalur 9, pasti paham..

Sampai Kotabaru sih, masih fine-fine aja! Tapi kondisi berubah ketika masuk jalan pasar Kembang.. Gila aja, macetnya nauzubillah.. Sumpah.. Sama bayi merangkak juga kayakya cepetan bayi.. Beneran.. Dan gue baru nyadar kalo sore itu tuh Sabtu Sore.. Terang aja! Malioboro udah kayak jalanan di  Jakarta tuh..

Mulai dari Jalan Pasar Kembang nyampe perempatan kantor pos ditempuh 45 menit, oh my gosh!

Gue hanya bisa merenung, merenung, dan merenung.. Gue masih lebih beruntung daripada mereka yang gak pernah bisa karaoke di HB, gak bisa naik Trans Jogja, atau apalah.. Yang jelas, walupun seperti ini gue anggap musibah gue yakin pasti ada hikmah.. (Bijak gak sih gue?)

0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com