• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

April 01, 2010

Abi 20 Tahun Lalu... (Part 1)

Gak ada kata yang bisa gue ucapin beberapa hari ini, selain bersyukur, bersyukur, dan bersyukur. Gue bilang kayak gini bukan tanpa sebab. Ya, gue gak nyangka aja, umur gue tau-tau udah nyampe 20. 20 tahun lho ya, bukan 20 bulan. Mana ada balita habis ditimbang di posyandu bisa ngetik-ngetik dengan lihainya. Kalo ada pun, pasti hasil ketikannya bukan 'aku suka nonton film porno', tapi malah 'ajhgjgdhbygwhbdhavvak'.

Sudahlah, hentikan 'becanda'-nya. Kalo ini bisa disebut 'becanda' sih. Tapi gue yakin yang baca tulisan di atas gak bakal bisa ketawa, bahkan senyumpun gak mungkin bisa. Yang ada malah muka kalian akan menampakkan wajah tak bermimik yang innocent. Dan habis itu, gue jamin, kalian gak bakal kembali buka blog ini lagi kecuali kalian kesasar dari google dengan keyword di bawah ini...

Dan itu memang sering terjadi, bro!

Oke, kembali ke masalah refleksi...

Gak nyangka juga gue udah segede ini.. Kalo denger kata 'gede', itu memang ambigu ya.. Tapi gue yakin yang baca blog ini gak mikir macem-macem. Gede ya gede. Lawannya kecil. Bukan 'gede' yang lain. Kalo 'gede' yang lain mah itu relatif. Dan gue yakin, 'gede' dan 'kecil'-nya itu gak berbanding lurus dengan kepuasan. Ngelantur lagi deh...

Oke, sekarang bahas judul dulu. Kepala Dua. Maksudnya gak lain dan gak bukan yaitu tentang umur. Kepala dua maksudnya umur yang depannya ada angka 'dua'-nya. 20, 21, 22, 200, 210, 2019,2018, 200019. Sebuah refleksi 20 Tahun pertama. Kalu dibilang refleksi, ya memang harus ada refleksi setiap saat. Tujuannya sih, kalo ada refleksi tuh kita jadi tau seberapa 'melenceng'-kah kita dari jalan yang lurus. Memang, refleksi bukan hal yang mudah. Karena kita dituntut objektif. Dan objektif sangat sulit.

Hmmm.. Kalo udah liat umur yang udah setua ini, gue jadi ingin flashback kehidupan gue yang dulu. Gak tau, sepertinya gue yang sekarang bukan gue yang dulu. Abi yang suka baca-baca buku. Abi yang kutu buku. Abi sang pengunjung perpus pertama. Abi yang gak kenal dunia hitam. Tapi sekarang? Sepertinya Abi sekarang sudah melenceng jauh. Sudah mengayuh terlalu jauh..

Ahh.. sepertinya postingan blog ini makin serius aja.. Tapi gak papa lah. Itung-itung refleksi.. Jarang-jarang kan gue nulis seperti ini..

Oke, gue jadi keinget zaman-zaman gue masih ingusan dulu.. Kayaknya kita mesti flashback..



Berduaan dengan Cewek Pertama Kali
Ini ingatannya masih kabur. Pokoknya dulu, dulu banget. Gak tau gue umur berapa. Yang jelas kayaknya kalo pas maghrib-maghrib kita ngobrol-ngobrol. Kadang di depan toko orang tua gue, kadang di depan toko orang tua dia. Oya, sebelumnya gue kasih tau. Orang tua gue kan punya usaha toko kelontong gitu. Orang tua si Dia juga punya toko kelontong. Dan memang sebelahan. Kalo dibilang saingan sih, memang iya. Tapi, gak pernah tuh ada pertikaian. Ah, kalo itu mah urusan orang tua.
Jadi, biasanya kami ngobrol-ngobrol sambil makan siomay dari abang yang jual pake gerobak dorong. Dan percakapan gue yang masih inget kalo gak salah:
Gue: "RCTI kalo di TV-ku nomer 2, kalo di TV-mu nomer berapa?"
Dia: "Kalo di tempatku nomer 1"
Dan obrolan-obrolan khas anak kecil lainnya. Gue juga lupa. Paling kejadian ini gue alamain pas gue umur 3-4 tahun.

"Anu" Gue Dipotong...
Gak, gak ada niatan intimidasi. Apalagi niatan porno.. Sama sekali gak. Ini beneran.. Jadi tau-tau pas gue umur 4 tahunan (jadi tahun 1994-an lah) rumah gue rame banget.  Gue sih seneng-seneng aja. Gue suka keramaian, apalagi gue yang jadi pusat perhatian. Itu sebelum hari H.
Dan pada hari H, gue seperti disambar petir. Entahlah, yang jelas gue ngerasa dikhianatin oleh semua orang. Gimana gak, gue yang masih gak ngerti apa-apa, masih innocent, tau-tau 'anu' gue dipotong. Omaigat. Memang bener kata orang, sakitnya orang disunat tuh lebih berasa banget daripada orang melahirkan. Mau bukti apalagi? Kalo cowok disunat sekali, gak mungkin dia minta disunat lagi. Coba bandingkan dengan cewek melahirkan? Katanya sakit, tapi hamil lagi mau... Haha... Just joke ya...
Gue inget, dulu gue bisa ngumpulin uang Rp 105.000,00 dari orang-orang.. Lumayan lah.. Uang segitu pas dulu udah gedhe banget..
Oya, sebagai info aja. Gue inget lagi, gue dulu pas sunatan yang emang bareng kakak gue ngundang pak kyai siapa gitu buat ceramah sama ada grup kasidah gitu...
"Di langit ada matahari, bersinar menerangi bumi..."

(bersambung)

0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com