• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

October 22, 2009

Menanti...

Adalah suatu kata yang bikin kepala meledak... Gak, gue lagi gak menanti sebuah jawaban pernyataan cinta dari seorang cewek, apa lagi cowok. Najong! Oke, sekilas kata 'menanti' mirip banget kayak kata-kata yang ada di baliho di pinggir jalan. Biasanya dibuat oleh Polsekta Yogyakarta, "Marilah kita menanti peraturan!" Padahal yang mereka maksud adalah "Marilah kita menaati peraturan." Mungkin tukang advertisingnya gak bisa baca huruf (baca: goblok). Atau malah pak polisinya yang pengin bikin sensasi. Hanya tuhan dan Pak Kapolri yang tahu...

Well, Blade yang gue tunggu-tunggu sampe saat ini belum datang juga. Dari informasi yang gue lansir, katanya baru akhir bulan ini atau awal bulan depan nyampenya. Gak apa-apa sih... Toh, gue masih bisa beraktivitas (baca: kuliah) bareng motor Revonya Syaikhul (Baca: Paparan Sahul!)...

Bicara tentang kuliah, kuliah yang ekstra full di semester ini membuat segalanya harus dilewati dengan penuh disiplin. Semester ini gak ada lagi waktu buat ngenet sampe shubuh, nonton bokep sampe lupa waktu, dan gak ada waktu lagi buat nonton Cinta Fitri session Dzulhijjah. Bayangin, dari Senin sampe Jumat, pulang selalu jam 4 sore. Baru hari Kamis siang agak kosong. Paling gak, Sabtu-Minggu itu yang masih banyak waktu buat ongkang-ongkang. Huff...

Berhenti ngomongin kuliah, sekarang masalah gue di asrama. Gak ada masalah sih. Cuma, gue sekarang udah lebih sosialis dari yang dulu. 'Gue' yang sekarang lebih menyeimbangkan ego dengan sosial. Walaupun mencekik apapun tugas yang gue kerjakan di malam hari, gue sempetin beberapa menit buat sosialisasi. Yah, ke kantin gitu. Nonton bioskop trans TV. Walaupun gak dong, paling gak gue sekarang ngerti apa yang dimaksud dengan 'manusia sebagai makhluk sosial'..

Masalah asmara, jangan tanya lagi. Doi masih di Makassar. Ahh... Gak ada yang perlu dibanggain dari pacaran jarak jauh (baca: Long Dick Reduction). Gak ada istilah nge-date, gak ada istilah maen ke kos, dan yang paling penting gak ada istilah SMM (seks malam minggu, ups!) Oke, sementara gue ma dia fokus ke aktivitas masing-masing. Dia kerja, gue kuliah. Titik. Yang penting adalah saling percaya...

Oya, kiriman gue sekarang jadi tiap minggu dikirimnya. Gak tau tuh bokap. Lumayan enak juga sih, gue jadi lebih irit aja. Kalo dulu dikirim awal bulan, BRET! Tengah bulan pasti tinggal seperlima dari duitu kiriman. Sekarang, gak lagi. Gue gak bisa beli macem-macem. Tapi ya, gue jadi lebih irit.

Segini dulu updatenya. Gue masih hutang yang foto-foto pas adek gue sunat sama pas OPM*, itu ntar aja.. Bentar lagi kan udah mid. Bye...

2 komentar:

nahdhi said...

Tak kira sampeyan ki bahas le masalah yudhis pas OPMG kae jew...

Abi Dzikri Alghifari said...

Ora lah... Kita gak boleh ngomongin orang lain lho... Dosa bos...

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com