• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

December 06, 2010

Gue dan Keganasan Siomay...

Enak sih, tapi... (Sumber: Sini)
Pertama denger kata 'siomay' yang muncul di pikiran kita adalah makanan sehat dengan sambel yang enak... Tapi, itu tidak berlaku bagi gue.. Bagi gue, siomay tak ubahnya seperti Piranha yang ganas...

Gak ada bedanya sama siomay... (Sumber: Sini)
Oke, gue gak lagi ngejek makanan.. Tapi faktanya, makanan itulah yang dulu pernah ngejek gue..

Jadi ceritanaya gini.. Dulu, pas gue masih kecil, kayaknya sih gue belum sekolah, dan kayaknya juga gue belum sunat, gue ngefans banget sama yang namanya siomay.. Setiap pukul 5 sore, gue udah nunggu depan rumah, nunggu tukang siomay lewat.. Dan biasanya gue adalah pelanggan pertamanya..

Dan hal itu berlangsung setiap hari, hingga pada suatu hari...

Gue pesen siomay sepeti biasa.. Bawa piring sendir dari rumah.. Kata ibu gue sih, jadi lebih bersih daripada yang dari sana. Tau sendiri kan, kalo orang jualan itu nyucinya pake air yang kayak gimana..

Karena pas itu gue lapar banget, gue jadi terburu-buru buat melahap.. Hal yang biasanya gue lakuin adalah memotong-motong kembali siomay biar pas di mulut gue.. Tapi gak gue lakuin sore itu, dan gue langsung memasukan kentang... Berjalan lancar.. Karena kentang kan gampang banget digigit..

Kedua, kol.. Lumayan lancar, walaupun agak-akgak seret dikit sih...

Ketiga, aci.. Itu lho yang kenyel-kenyel.. Gue langsung masukin ke mulut.. Gue kunyah, gigi gue gak kuat.. Entah lah, setan apa yang merasuk ke dalam diri gue sehingga gue langsung masukin aja tuh aci.. Dan, keributan pun terjadi.. Aci itu nyangkut di tenggorokan gue.. Gue mencoba sekuat tenaga buat nelen tuh aci.. Tapi apa daya, gue gak kuat.. Gue tarik tuh aci pake tangan, gak kuat juga..

Gue liat sekeliling, gak ada orang... Gue mo teriak, suara gue nyangkut di tenggorokan.. Gue mo ambil air di dapur, tapi takut.. Dan gue udah berkesimpulan bahwa, ini lah kahir dari gue...

Tapi Tuhan berkehendak lain... Ibu gue akhirnya nemuin gue yang sedang lemas... Buru-buru beliau ambil air putih dan meminumkan ke mulut gue... Dan gue pun selamat..

Gue pun berhenti makan siomay selama 5 tahun...

Entah lah.. Yang jelas, bagi gue...
  • gak ada yang istimewa dari siomay, malah ada sesuatu yang ganjel kalo gue denger kata 'siomau'
  • bukan berarti gue gak mau makan siomay lagi, dengan bujukan-bujukan dari orang tua dan sodara, akhirnya gue mau makan siomay lagi..
  • makanan bisa memakan kita.. Jadi, hati-hatilah... Karena, kejahatan tidak hanya ada karena niat, tapi juga karena kita lupa memotong-motong siomay.. Waspadalah... Waspadalah...

0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com