• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

May 21, 2010

Kamis Aneh, Melakukan 4 Aktivitas Random dalam Sehari..

Gue juga bingung, kemaren tuh berjalan seperti mimpi.. Kalo biasanya gue melakukan aktivitas yang monoton, kemarin malah sebaliknya. Empat aktivitas sekaligus.. Emang sih, jumlah segitu menurut sebagian orang masih sedikit. Tapi, bagi gue yang biasanya asrama-kampus-asrama, 4 aktivitas bagi gue sudah bagus lah..

Kuliah Seismik Stratigrafi.. (07am-09am)
Pagi-pagi udah harus mendengarkan presentasi Seismik Stratigrafi. Bagi gue, mendengarkan presentasi 3 kelompok yang membahas seismik stratigrafi dalam keadaan mata redup adalah sebuah siksaan tersendiri. Di satu sisi, mata gue gak bisa diajak kompromi. Tapi di sisi lain, gue gak mau rekor MAHASISWA GAK PERNAH NGANTUK DI KELAS gue hilang hanya gara-gara mata merem 1 detik. Ah, bagai makan buah simalakama deh..
Yups, ada tiga kelompok sih.. Dan yang paling berkesan adalah kelompoknya Syehul, Mitha, Iwan, Agus.. Gokil banget.. Pas presentasi Syehul, si Agus yang berperan sebagai operator selalu menampilkan slide selanjutnya, padahal Syehul masih nyeritain slide itu.. Haha, emang sih, Syehul lebih lama presentasi Slidenya..
Nah, yang paling ajojing bagi gue adalah pas presentasinya si Iwan Kucluk.. Gak ada satu julukan pun yang pas dilekatkan sama Iwan Kucluk selain "Gila Foto".. Gila foto di sini bukan freak banget sama yang namanya foto, atau pengennya difoto. Tapi, justru malah kalo difoto, orangnya jadi gila.. Kalo Sony bilang sih, nih anak hobbynya ciluk baaa..




Kebiasaan tersebut gak cuma ketika di luar kelas, kebiasaan tersebut ternyata kebawa sampe dalam kelas, bahkan pas presentasi sekalipun. Kekurangan (atau malah kelebihan?) tersebut malah dimanfaatkan oleh peserta presentasi yang hadir.. Haha, alih-alih mendengarkan presentasinya si Iwan Kucluk, anak-anak malah berusaha mengambil gambar sang idola (Baca: Iwan Kucluk). Adalah Gue, Sony, dan Ali. Kami adalah salah satu tim fotografer yang berusaha mengabadikan momen paling mengharukan sepanjang masa. haha.. Asal tau aja, pas presentasi kami bertiga yang masing-masing membawa kamera mengepung Iwan dari 3 sudut. Dan, usaha kami ternyata sia-sia. Iwan sudah mempunyai sensor keberadaan kamera. Ternyata 3 kamera gak cukup. Iwan malah berbalik menghadap tembok tempat tragedi gue pas presentasi magnetik dulu (Baca postingan gue yang ini..).. Entahlah, memang keramat tuh tembok.. Bisa bikin celaka dan bisa bikin beruntung.. Gue menyebutnya Tembok Suci (The Holly Wall)..

Dan, akhirnya prenetasi pun berakhir.. Semua berpindah ke klaster, makan.. Nah, pas di klaster.. Anak-anak bilang mo pergi ke tempat si Radith, pada mo
ngelayat, neneknya Radith meninggal..

Dan, ternyata gue salah pasang foto.. Entahlah, akhir-akhir ini fungsi otak gue agak bergeser gara-gara tekanan tugas Metode Analisis Geofisika II.. Hmm..

Rumah Radit.. (10.30am-11.45am)
Radit maksudnya teman gue satu angkatan di Geofisika UGM.. Jadi, sekitar jam 10-an gitu gue ma anak-anak yang lain meluncur ke tempat si Radith, yang tinggalnya sekitaran Tugu Jogja, daerah Pingit kalo gak salah..
Nyampe sana, gue ma yang lain disuguhin kotak yang berisi snack dan air minum. Tapi, belum lagi duduk dan makan, eh malah pada ambil air wudhu, ya udah tas sama kotak snack gue tinggal di emperan sementara gue ambil air wudhu.
Setelah shalat, ternyata ada upacara pelepasan jenazah.. Gak tau namanya apa, yang pasti peti jenazah diangkat. Dan seluruh anggota keluarga berbaris dan lewat di bawah peti jenazah tiga kali.. Persis kayak permainan ular-ularan anak kecil. Yah, namanya juga adat.. Kita gak bisa maksain kan?
Tapi, sebelum itu, ada sambutan-sambutan. Oya, karena Om-nya Radit adalah anggota dewan di DPRD Kota Jogja, otomatis yang datang juga orang-orang gede.. Mulai dari Ketua PDI Perjuangan Jogja, Ketua DPRD Jogja, sampe Walikota Jogja, Pak Herry Zudianto, juga dateng...HAha, gue yang baru liat Pak Walikota secara langsung, sebenernya pengen banget minta tandatangan atau paling gak foto bareng.. Tapi, ya gak etis banget lah.,. Masak yang lain lagi nangis-nangis melepas jenazah, gue malah asik-asik foto bareng sama Pak Walikota. Di mana hati nurani gue?

Ke Sekolah Tercinta.. (12pm - 12.30pm)
Sebenernya niat gue ke sekolah SMA gue awalnya cuma mo nyari informasi penerimaan siswa baru (psb), kan gue dimintai tolong sama guru SMP gue buat nyari info sekolah buat putranya yang baru lulus. Tapi, gue ada sedikit masalah sama Ijazah SMA gue. Dan masalahnya simpel tapi vital: Gak ada tahun lahir.. Ya udah sekalian aja gue urus. Kebetulan sebelumnya gue udah prepare bawa ijazah dan fotkopi ijazah SMP yang udah dibenerin, karena masalahnya gara-gara tahun lahir di Ijazah smp juga gak ada..
Nyampe parkiran sana, gue ketemu sama Pak Satpamnya MAN Yogyakarta II, Pak Duta. Gue udah kenal sih, karena emang gue serig ketemu sama beliau, terakhir di pemancingan kalau gak salah. Setelah basa-basi bentar, gue langsung menuju TU buat tanya-tanya.. Dan emang terbukti sesuai dugaan awal gue, PSB belum dibuka, dan rincian informasi juga belum ada. Gue cuma dikasih brosur "6 Alasan memilih MAN Yogyakrta II".. Haha..
Habis itu gue nemuin Pak Hatta yang nulisin Ijazah gue dulu. Setelah diurus bentar, maslah clear deh. Ijazah gue udah lengkap sekarang.. Horeeeeyyyyyyy!
Haha, dan gue ma Anang langsung capcus..
Satu yang gue dapet dari kunjungan gue ke sekolah ialah bahwa gue bisa bernostalgia di sana.. Ah, masa-masa SMA yang indah.. Oya, gue juga disambut ramah sama Guru Kimia gue pas kelas 1, namanya Bu siapa ya, gue lupa. Tapi, si Ibu malah inget dengan jelas nama gue.. Ah, gue jadi ngerasa "Kacang lupa kulitnya.."

Karaoke @ Happy Puppy (1pm-3pm)
Kalau bukan karena karaoke, gue gak bakal balik lagi ke kampus.. Ngapain coba? Dari kampus, ke rumah radit, trus ke sekolah gue, adalah rute gue pulang.. Asrama gue cuma 3 kilo ke selatan dari sekolah SMA gue.. Haha, malesi..
Tapi, demi karaoke, gue rela blik lagi ke utara.. Tadinya mo berempat: Gue, Anang, Sony, Zuhdi.. Karena kesalahan kecil tapi fatal, yang jadi karaoke cuma gue, Anang, ma Sony.. Dan, it's OK, gak masalah..

Nyampe hepap, sebutan pendek gue buat Happy Puppy, langsung menuju lantai 2.. Putaran pertama adalah solo, Anang dengan Ungu, gue dengan JAP-nya Sheila On 7, dan Sony dengan Dewa.. Lagu-lagu berikutnya mengalir layaknya pohon beringin jatuh ke sungai (baca: susah ngalirnya).. Haha, perlu diketahui, dari ketiga cindil ini, yang olah vokalnya tergolong mumpuni hanya si Sony. Urutan berikutnya Anang, dan gue berada di urutan buncit..
Gak tau kenapa, kalo suara bagus bisa dibeli, gue bakal beli berapapun harganya.. Haha, gue paling seneng nyanyiin lagu Viva La Vida-nya Coldplay yang ternyata Sony juga ikut nyanyi, thanks Son..
I hear Jerusalem bells a-ringing
Roman cavalry choirs are singing
Be my mirror, my sword and shield
My missionaries in a foreign field
For some reason I can't explain
I know St. Peter won't call my name
Never an honest word
But that was when I ruled the world


Entahlah, gue juga nyanyi solo lagu Why Does It Always Rain On Me-nya Travis dengan suara di bawah standar.. Gue mendengar suara cekikikan di belakang gue.. Wajar lah, mungkin bagi mereka (Baca: Sony dan Anang), suara klakson truk gandeng lebih baik dari suara gue ini.. Hah...

Random banget kan aktivitas gue kemaren? Haha..

4 komentar:

agligator said...

Posting panjang ki malah kadang males bacanya dab....

Abi Dzikri Alghifari said...

yo piye meneh dab...

mobil baru said...

nice share. nice post. semoga bermanfaat bagi kita semua :)
keep update!
mobil baru

mobil irit said...

nice share. nice post. semoga bermanfaat bagi kita semua :)
keep update!
mobil irit

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com