• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

April 21, 2010

Ujian Sama Minum Obat Cuma Beda Tipis...

Kalo boleh dibilang gitu sih, ya bisa aja.. Ujian dua kali sehari emang bikin mata jadi pedes, otak jadi puyeng, perut jadi keroncongan, dan tangan jadi keriting.. Apalagi ujiannya termasuk ujian berapt. Metode Gravitasi dan Magnetik men... Ditambah Seismik Stratigrafi.. Wah, itu gak bisa dibilang gampang.. Kalo boleh milih antara ikut ujian ini dan minum obat, gue mending pilih minum obat ini, walaupun wajah gue gak jelek-jelek amat sih, gue tetep mau kok minum kalo pilihan lainnya adalah ikut ujian...

Minum obat ini, trus nilai Gravity sama Seistra dapat A, wah mau banget...

Tapi, mana ada pilihan seperti itu dalam dunia nyata.. Kalo ada sih, mungkin lulusan geofisika UGM kerjanya gak di perusahaan minyak, tapi kerjanya di entertanment. Kan kalo wajahnya ganteng n cantik, kenapa harus bercampur peluh dengan geophone, gravitymeter, atau seismometer? Kenapa gak terjun ke dunia entertainment? Ya gak? Kebayang gak sih kalo nanti gue jadi Preseneter Dahsyat, trus gantiin Raffi Ahmad? Kalo gantiin Olga sih, mana bisa gue.. Soalnya, gue kan wajahnya maskulin abis... Haha... (Hueeekkkk...)

Oke, kembali ke ujian..

Soal-soal gravity gampang-gampang susah.. Sebenernya sih gak sulit, cuma gue kekurangan waktu aja.. Mungkin kalo ada injury time (haha, ini kayak bola aja..), gue bisa ngerjain semua soal.. Walaupun gue gak yakin bisa bener ngerjain, tapi setidaknya gue masih bisa mencoba... Bisa ngepek, nyontek temen, atau pura-pura keluar ruangan buat nyari inspirasi jawaban di kamar mandi. Siapa tau di kamar mandi ada anak-anak yang sebelum ujian corat-coret tembok dengan jawaban gravity.. Atau pake mural mungkin...



Tapi ternyata waktu 120 menit itu gak cukup banget.. Ya sudahlah, gue gak bisa berharap banyak dari hasil Gravity, tapi gue yakin nilai gue cukup bagus..

Setelah itu, jam 1 kemaren dilanjut ujian Seismik Stratigrafi... Soalnya cuma dua nomer.. Yang pertama suruh gambarin tipe fasies seismik.. Yang diketahui batas atas sama batas bawahnya...

Dan soal nomor dua adalah kronostratigrafi...


Ah, sudahlah... Males bahas lagi... Pokoknya gitulah... Intinya:
  • Dalam ujian, keimanan seseoang mungkin gak pengaruh sama kelakuan pas ujian. Mencontek sama dicontek adalah hal biasa, gak mandang orang itu rajin ke masjid atau rajin ke diskotik, sama saja. Yang datang ke masjid, kalo di sana malah pacaran juga percuma. Tapi kalo ke diskotik buat dakwah, di sana ceramah mungkin orang tersebut baru gak mau nyontek, coz imannya kuat...
  • Dalam ujian, pengawas adalah satu-satunya yang paling ditakuti. Tuhan mungkin sudah ke berapa.. Bukannya gue gak mau mengakui keberadaan Tuhan, tapi kalo sudah berada di ruang ujian, biasanya sudah lupa Yang Di Atas. Nilai gue adalah apa yang gue kerjakan. Padahal kan, kita gak bisa apa-apa kalo gak ada Dia... Wuzzzz... (Sok berat banget topiknya... Haha)
  • Sedia payung sebelum ujian.. Apalagi kalo lo tinggalnya di Swedia.. Kalo motto kita di sini Bhinneka Tunggal Ika, mungkin di negara itu mottonya, "Swedia Payung Sebelum Ujian.." (Ini paling garing dan crispy...)


0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com