• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

February 08, 2016

Kisah Gue di Weekend Panjang dalam Postingan Panjang..

Yup, weekend kemarin adalah weekend yang lebih panjang dari biasanya.. Gue orangnya anti mainstream, jadi di saat orang-orang menganggap bahwa ini adalah weekend spesial dengan memesan tiket kereta sejak bulan November tahun lalu, gue menghabiskan waktu gue di Jakarta.. Anti mainstream apaan? Lu kan minggu kemarin emang habis pulang kampung???? Hahaha..
Oke, emang gitu sih sebenarnya alasan gue.. Lagian, dengan jarak Jakarta-Indramayu yang relatif deket, gue bisa pulang kapan aja, gak musti pas long weekeend.. Lagian kalo gue sering-sering balik juga gue harus banyak banget menjawab pertanyaan template macam, "Kemarin tugas ke mana?" atau "Kok tumben cepet banget, udah pulang aja..", atau yang lebih ekstrim, "Mana undangan nikahnya?" Hahaha..

Sabtunya sebenernya niatnya maunya ke Gramedia favoritnya gue di daerahnya Depok.. Ini kenapa banyak kata '-nya' yang gak perlu ya? Tapi berhubung pas hari H mood gue berubah, siang harinya gue mager, dan berakhir dengan main PES 2016.. Tapi, tiba-tiba sore harinya ada ajakan hunting kuliner dari Agus.. Ya udah, cabut.. Berlima: gue, Agus, Yudha, HIlmi, dan Danas bareng-bareng nyari.. Akhirnya diputuskan kalo kita bakalan ke Soto Pak Min di sekitaran Matraman, karena memang cuacanya pas hujan, jadi momennya pas.. Nyampe sana sebenernya warungnya buka, tapi demi apa, yang terhidang di meja makan adalah sesosok pria setengah telanjang yang sedang tengkurap.. Apakah sekarang Soto Pak Min sudah berubah menjadi panti pijat? Entahlah, hanya Tuhan dan manajemen Soto Pak Min, serta pria setengah telanjang itu yang tau karena kita udah ilfil dan buru-buru cabut..

Setelah melewati rapat yang sangat panjang di DPR mengenai revisi UU KPK, kami berlima memutuskan Bebek Kaleyo-lah tujuan kami selanjutnya.. Karena daerah Rawamangun adalah daerah kekuasaan gue pas gue sebagai preman dulu daerah sekitar kosan gue waktu kantor masih di Pulogadung, gue suruh semua orang menghemat daya dengan mematikan GPS dan Google Maps di ponsel pintar mereka.  



Gue pesen paha bebek muda bakar kampung.. Iya, gue tahu.. Nama menunya mirip-mirip film sadis.. Dan gue lebih tahu lagi, rasanya emang gak renyah, gak se-crispy jokes ini yang sebenernya udah usang banget.. Ditambah sayur asem sama tempe goreng yang nikmat, gak ada yang bisa ngalahin kombinasi menu itu.. IYAAAA,,, KARENA GUE UDAH LAPER BANGET!!!!! Gue sampe nambah nasi sampe porsi dan Yudha nambah 2 porsi.. Hahaha.. Padahal gak lucu sama sekali.. Oya, itu live music-nya bikin greget.. Bukan karena lagu-lagunya bagus, bukan.. Tapi karena sound systemnya mati mulu.. Gimana perasaan lo ketika lagi asik banget dengerin Home-nya Michael Buble sambil bayangin kampung halaman dan tiba-tiba musik brenti ketika di reff?

Mungkin jawaban kalian adalah kesel atau teriak-teriak sama band yang di sana.. Tapi kami berlima gak gitu orangnya.. Kami berlima adalah pria dan wanita dewasa yang menyelesaikan masalahnya dengan sikap yang dewasa.. Karena alasan itulah kami berlima menyelesaikannya di Diva Karaoke di sekitaran Salemba..


Tentu saja lagu pertama gue adalah Adventure of a Lifetime-nya Coldplay yang entah kenapa lagu sengehits ini belum ada di Inul Vista.. Lagu lainnya yang gue nyanyiin adalah Not Over You-nya Gavin Degraw, Lego House-nya Ed Sheeran, Sekali Lagi-nya Sheila On 7, dan gak ketinggalan Stitches-nya Shawn Mendes.. Dan, thanks buat Agus, ternyata dia adalah pihak yang membayar semua biaya yang timbul akibat akuisisi kesenangan kami berlima.. Ini kok kayak bahasa di quotation project ya?

Minggu paginya gue sama Yudha rencana mau lari di area CFD sekitaran Sudirman.. Tapi, Tuhan memang berkehendak lain.. Ini apaan ya? Kok nyalahin Tuhan? Karena semalem baru tidur jam dua, terang aja jam 10 gue baru bangun.. Rencana lari pagi gagal, lari dari kenyataan sih iya.. ---> another crispy joke detected!!! 

Alhasil, siangnya juga kosong.. Mager.. Bad mood gue bertambah karena warteg favorit gue, Warteg Fitri, ternyata sedang direnovasi dan tutup untuk sementara.. Akhirnya gue beralih ke Warteg Farrel.. Astaga, lu kira sinetron Cinta Fitri? Tahun berapa ini? Move On, Woyyyy!!!! Jadilah lokasi makan siang dan makan pagi yang dijama' ta'khir-nya di warkop.. Gak tanggung-tanggung, gue pesen menu dobel.. Mi goreng telor dobel dan Es Milo dobel.. Iya, gue tahu, gak baik buat kesehatan, tapi enak sih, mau gimana lagi?
Malemnya gue nonton pertandingan Chelsea lawan MU.. Sebenernya gue bisa aja nonton di kamar Ramlan, karena gue udah pegang kuncinya, tapi males aja kalo nontonnya sendirian.. Akhirnya gue cabut ke tempat Hilmi.. Kami berdua mengisi perut dulu di warung angkringan di sekitaran kosan Hilmi.. Lumayan juga, lama gak makan di angkringan..

Kick off dimulai.. Dari segi permainan, keduanya imbang.. Saling pressing.. Gak ada satupun dari kedua tim yang bertahan, semuanya bermain menyerang.. Beberapa peluang banyak dihasilkan oleh kedua tim.. Bahkan kiper kedua tim berhasil mematahkan banyak shot on goal lawannya.. Peluang MU berbuah gol ketika Borthwick-Jackson di sayap kiri mengirimkan umpan silang ke kotak penalti dan dipantulkan oleh Rooney untuk kemudian dimasukkan secara dramatis oleh Jesse Lingard.. Gol terjadi di menit 61.. Kemenangan bertahan hingga akhir waktu normal babak kedua.. Petaka bagi MU terjadi justru terjadi pada menit pertama tambahan waktu.. Memanfaatkan kesalahan Memphis Depay, Chelsea berhasil melakukan serangan cepat hingga akhirnya Diego Costa berhasil melesakkan bola ke gawang David De Gea.. Highlight pertandingannya bisa ditonton di Youtube ya. Dengan hasil seri ini MU menambah jarak menjadi 12 poin dengan Leicester City dan jarak 6 poin dari zona Liga Champions..




Seperti biasa, gue bangun jam 10.. Sorenya gue cabut ke Gramedia Depok.. Bersiap-siap untuk menghabiskan uang banyak untuk belanja buku, ternyata gue cuma menghabiskan 44 ribu aja buat 3 buku.. Iya, ternyata sedang ada Bazar Buku Murah di Gramedia Depok.. Gue beli Crossroad-nya Rossa Indah, Hijrah Hati di Senja Copacabana-nya Dini Fitria, dan Scappa per Amore-nya Dini Fitria juga.. Bahkan novel Jalan Lain Ke Tulehu-nya Zen RS yang gue beli sekitar 50ribu tahun lalu cuma dihargai 10ribu aja..

Hasil buruan gue di Gramedia Depok..
Jam 10 malam pas gue selesai nulis ini.. Dan gue nyatakan bahwa weekend yang panjang ini telah berakhir.. Cerita-cerita yang lain bakal menyusul..







0 komentar:

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com