• Twitter
  • Facebook
  • Google+
  • Instagram
  • Youtube

June 25, 2010

Ngebut di Pantura, Helm Butut Pun Sengsara..

Emang helm bisa ngerasain? Ya, bisa aja. Setidaknya menurut gue sendiri. Helm yang sudah bersama gue selama lebih dari dua tahun ini sekarang sudah tiada..


Coba kalo tulisan kayak gini yang ada di batu nisan.. Pasti di kuburan gak seseram yang kita bayangkan...
Gak, gue gak nangis. Masak cowok nangis hanya gara-gara helm. Gak macho banget kan? Haha.. Padahal kemaren gue nangis nonton film Hachiko.. Sedih abis.. Kalo yang belum nonton, nonton lah.. Sediakan tisu..
Hebat kalo nonton ini gak nangis...
Oke, kembali ke topik. Seperti postingan sebelumnya, diceritain di situ kalo gue mudik selama 1 minggu. Perjalanan pulang pergi gue kayuh pake motor Blade gue. (Buset, pake kata 'kayuh' lagi..) Dan perjalanan dari Jogja ke Indramayu berlangsung menyenangkan pada awalnya.
Kira-kira 375km jaraknya...
Nah, pas daerah Cirebon sekitar jam 18.30 gue ngebut. Tau sendiri kan jalan Pantura kan mulus banget tuh, gue ngebut deh. Gak kenceng sih, cuma 102 km/jam. (Cuma?). Ya, pokoknya lumayan bikin jantung berdesir. Awalnya sih biasa aja. Tapi, setelah beberapa kilo gue ngebut, tau-tau dari arah sebaliknya, ada bis dengan kecepatan tinggi juga. Dan, yang terjadia adalah..


Wusssssssssssssssssss....

Suara apa ya? Haha..
Itu suara gue terpental ke pinggir. Dan yang bikin gue 'ngeh' adalah helm gue lepas. Motor gue gak terkendali. Dengan kecepatan 50 km per jam gue berada di bahu jalan. Bukan di bahu jalan ding, gue berada di pinggir jalan. Gue mikir kalo gue bakalan jatuh. Mau gue rem juga takut jatuh. Dengan kecepatan segitu kalo gue rem pasti ban motor gue selip, karena di sekitar gue kerikil dan pasir. Parahnya, gue udah gak pake helm. Helm gue udah jatuh dari tadi.
Keadaan saat itu bagi gue begitu kacau. Mau gue tarik lagi ke kanan, jalan terlalu tinggi. Akhirnya gue bertahan dengan membiarkan motor berehenti sendiri. Gue cuma menjaga stir motor biar gak membelok ke kiri, karena sebelah kiri adalah sawah. Oh God!
Setelah beberapa detik, motorpun berhenti. Dan gue merasa Tuhan masih sayang sama gue. Hah..
Pertama yang gue lakuin adalah mencari helm, karena beresiko banget kalo gue ngelanjutin perjalanan 50km tanpa pake helm. Dan gue muter ke tempat kejadian. Gelap, kanan kiri gue sawah. Dan setelah muter-muter helm gue gak juga ketemu. Akhirnya gue pasrah dan melanjutkan perjalanan 50km dengan kecepatan 40-50km perjam. Hmm..


Hikmah yang didapet ialah:
  • Gak usah berasa kayak Rossi kalo pake motor di Pantura.. Inget motor lo apa. Kalo cuma sekelas motor bebek sih mendingan gak usah ngebut deh. Kalo gak, mending kalo cuma helm lo yang ilang, kalo burung nyawa lo yang ilang gimana?
  • Pantura itu pantai utara jawa, bukan pantai selatan jawa. (yaiyalah..)
  • Helm gue jadi baru lagi... (Horeeee....)

2 komentar:

altersoft said...

HelmQ rusak 3 gara2 ngebut cak....

Abi said...

Haha.. Berarti masih ada yang lebih parah dari aku... Haha...

Contact

Get in touch with me


Address/Street

Kongsijaya 02/01, Widasari, Indramayu 45271

Phone number

+(62) 81223001161

Website

www.abialghifari.com